Jumat, 30 Agustus 2013

Jogja istimewa!

Jogja jadi salah satu destinasi favorit keluarga gue untuk liburan. Selain karena tempatnya nggak begitu jauh dan bisa ditempuh dengan beberapa pilihan kendaraan (mobil, kereta, atau pesawat), tempat ini juga semacam kota romantisnya mama papa (embuh karena apa).

Berikut ini sharing kegiatan makan-makan keluarga gue yaaa..
Semoga membantu buat yang mau main kesini..

Morning, Jogja!
Jajan Pasar
Jajan pasar adalah jajanan tradisional kebanyakan daerah di Jawa, kebanyakan ditemui di daerah Jawa Tengah sampai Jawa Timur. Kalau di Surabaya, jajan pasar ini beneran dijual di pasar. Entah kenapa di Jogja juga dinamain jajan pasar, padahal nggak dijual di pasar. Isinya macem-macem, ada lupis, kelanting, jagung, dan tiwul. Gue biasanya cuma pesen kelanting (yang warna merah muda) aja. Setelah kita milih, jajanannya dikasi gula merah cair dan parutan kelapa.

Nasi Pecel
Nasi Pecel setau gue asalnya dari Madiun, julukan buat kota Madiun adalah kota nasi pecel, soalnya (sampe ada patungnya segala). Tapi Makanan ini udah banyak dikenal, kok. Kayaknya satu familia sama gado-gado, karedok, atau lotek karena sama sama nasi+sayur+bumbu kacang. Bedanya cuma di varian sayur sama mi goreng yang jadi tambahan nasi pecel di Jogja. Nasi pecel biasanya dimakan pagi-pagi untuk sarapan. Lauknya bisa pilih sendiri, ada sate udang, sate telur puyuh, bakwan, burung dara goreng, atau tahu tempe bacem.


Sop Ayam Pak Min
Sop Ayam Pak Min, gue baru pertama kali nyobain Sop Ayam Pak Min. Di brosurnya sih cabangnya udah banyak di berbagai daerah, bahkan udah buka di Tangerang juga (tapi tetep gue belom pernah makan). Pas gue kesana ramenya Subhanallah! Tapi pelayanannya cepet dan penjualnya disiplin dalam mengantarkan pesanan sesuai dengan urutan, kok.


Ukuran porsinya sedang, artinya nggak bikin kenyang banget tapi ya cukup buat dikategorikan sebagai makan berat. Rasa kuahnya ringan, kalau doyan pedas disediakan sambel tambahan dan kecap juga bagi yang doyan manis. Rasa sambelnya harus dicoba! Jangan lupa tambah perasan jeruk nipis biar makin segar!

Malamnya kita sekeluarga jalan ke Malioboro, karena hampir tiap tahun ke Jogja jadi ya jarang niat belanja ke Malioboro. Kita duduk-duduk sambil ngobrol atau foto-foto aja sambil nunggu perut lapar lagi.



Setelah lapar menyerang, kita berangkat ke jakal (Jalan Kali Urang) untuk cari sate. Sebenarnya alasan kita pergi kesana adalah daerah malioboro yang tempat makannya rame persis Kakbah pas lagi lebaran haji.



Di warung sate ini, sate kambingnya empuk! Mungkin karena kambing muda ya?
Kata Mama kambing muda itu semacam kambing-kambing yang masih ABG trus udah dipotong buat dijadiin sate :'(


Gule dan tongsengnya juga enak, kuahnya nggak terlalu berat tapi tetep terasa rempahnya. Dagingnya lembut, udah nggak ngerti lagi deh jelasinnya. Enak pokoknya enak! 




Besok paginya kita sekeluarga jalan-jalan pagi. Tujuan utamanya cari sarapan, tujuan sampingannya ya olahraga. Berhubung ini di Jogja dan kita belum makan gudeg sama sekali, baiklah akhirnya menuju ke jalan wijilan.



Jalan Wijilan adalah sentra gudeg di Jogja. Sepanjang jalan isinya rumah makan gudeg yang pemiliknya beda-beda. Semacam berbeda-beda tapi tetap satu gudeg gitulah.
Nggak usah takut nggak kebagian tempat makan disini, semua ibu-ibu yang tinggal di jalan ini gue rasa jualan gudeg, jadi nggak bakal penuh sampe nggak dapet tempat.

Gudeg Jogja


"Jogja dan mamamu itu sama, nduk. Papa nggak bisa berhenti jatuh cinta meskipun terus-menerus datang kesini."

3 comments:

acyanggita mengatakan...

wah sama, saya juga jatuh cintanya di yogya :3 emang kota cinta sih selain bandung.

Owl | Aulia Fairuz mengatakan...

Hahaha senang ya bicara soal pengalaman jatuh cinta. Terimakasih sudah mampir ya mbak :)

Anonim mengatakan...

gue juga jatuh cintaaa sama jogjaa and alsoo kangmas dokter yg di jogjaaa....

 

Template by Best Web Hosting