Kamis, 11 Juli 2013

Lelaki dan PMS

Nggak semua pria gentle enough buat menghadapi perempuannya yang lagi PMS.

Sama seperti nggak semua perempuan beruntung tetap kalem dan manis pas lagi PMS. Semuanya tentang kadar hormon dan cara tubuh menyikapi fluktuasi hormonal, berbeda-beda setiap orangnya.

Waktu semester awal, gue pernah kram perut parah sampe nggak kuat jalan dan akhirnya cuma bisa jongkok kesakitan di depan kelas (waktu itu lagi ngampus dan akhirnya gue pulang naik ojek sampe kosan). Gue bahkan sempet muntah di kamar mandi setelah pasang tampang orang mau muntah (jangan dibayangin) depan temen-temen gue. Ewwwh~

Trus yang sampe sekarang gue inget dan nggak bakal gue lupain adalah seorang temen cowok yang ngeliat gue trus ngomong ke cowok lain, "Itu si aul menyikapinya berlebihan aja ngga sih? Sebenernya sakit pas dapet (menstruasi) tuh biasa aja. Orang cewek-cewek lain juga pada dapet tapi nggak sampe begitu."

And I feel like killing him that moment.

Belum selesai, buat kamu para perempuan yang mengeluhkan pacar kamu sangat nggak peka, nyebelin, dan apapun itu pas kamu lagi PMS, bersyukurlah. Karena gue pernah pacaran sama yang lebih buruk.

*pembicaraan via telp malam-malam setelah seharian yang bersangkutan hilang entah kemana dan BBM cuma dibales secuil cuil padahal gue lagi menye-menye princess minta dimanjain*

"Kamu kemana aja seharian sih? Akunya lagi sakit kan minta ditemenin bla bla bla.." | "Aku sibuk." | "Ya kenapa BBM aku ngga dibales?" | "Udah aku bales kan tadi." | "Tapi cuma dikit dikit gitu doang. Cuma oke. Atau entar ya." | "Ya kan udah dibilangin aku sibuk." | "Aku pingin ditemenin. Susah banget emangnya sepuluh menit BBM-an sama aku?" | "Udah kamu ngomongnya? Udahan ngomelnya?" | "..." | *nada lebih tinggi tiga oktaf* "Aku capek tau ngga ngadepin kamu seharian, isinya ngomel-ngomel terus, marah-marah terus, berisik. Aku sibuk. Kerjaan aku bukan ngurusin kamu doang!" | *ciri khas cewek PMS, abis ngamuk trus nangis* "Perut aku sakit. Sakit banget. Pegel. Mau ditemenin kamu." | *nggak iba sama sekali, gue ulangin. SAMA SEKALI* "Nangis? Sekarang nangis? Kayak anak kecil tau ga kamu? Abis marah nangis sendiri. Udahlah aku capek." | *nangis sampe ketiduran*

"Dulu juga lu pacarin kaaan, sekarang aja dijelek-jelekin.."
LOL!

Bukaaan, bukan jelek-jelekin..
Semacam biar perempuan lain lebih menghargai dan bersyukur aja punya pacar yang pastinya lebih baik dari yang bersangkutan di atas.
I did love him, for some good reasons which were not strong enough to make us stay together. And 'did' means I used to.

0 comments:

 

Template by Best Web Hosting