Minggu, 26 Mei 2013

Passer Baroe

Jum'at-Sabtu-Minggu kemarin Alhamdulillah diberikan kesempatan untuk memeluk orang-orang kesayangan di rumah. Rasanya berada di tengah orang-orang yang tulus mendukung kita memang refreshing yang nggak ada duanya.

Hari Sabtu kami sekeluarga menghabiskan waktu di Passer Baroe. Biasanya disebut Pasar Baru tapi entah kenapa gue lebih suka nulis Passer Baroe soalnya kesannya lebih vintage gimana gitu. #apasih

Menurut wikipedia Passer Baroe ini dibangun pada tahun 1820 waktu Jakarta masih bernama Batavia. Segala tentang Passer Baroe monggo di-googling aja ya..

Cuma dua hal, yang selalu bikin gue terus-terusan balik ke Passer Baroe.

1. Es Sari Salju 899
Ini gelas ketiga :')
 Katanya sih ini es krim tradisional. Jangan mikir kalo esnya bakalan keras atau masih bercampur sama bunga es yang bikin tekstur lembutnya jadi rusak.
HELL NO!

Es Sari Salju ini somehow esnya beneran lembut kinyis kinyis kayak salju. Ngg.. Gue belom pernah makan saljur beneran tapi ya maksudnya teksturnya cantik.

Isinya ada tape, pepaya (yang gue ga paham itu diolah gimana jadi enak!), dan kacang merah/ijo. Trus dikasi susu kental manis.


Terus gue juga gatau kenapa gabisa cuma beli segelas, semacam gelasnya bocor, atau emang ada narkoba yang bikin es ini jadi nagih! #PadahalEmangDoyan

Bayangin, tiap lima menit sekali lo balik ke penjualnya dan bilang, "Bang es nya satu ya.."
Gue rasa si Abangnya akan merasa seperti dejavu melihat gue beli beberapa kali.
Atau malah dia mikir gue semacem kuntilanak yang minum es trus keluar dari punggung.
Entahlah, oiya yang mau artikel tentang Es Sari Salju bisa klik disini 

2. Somay/Siomay Sepeda
Ngg.. Somaynya tetep somay ikan kok. Bahannya ikan sama tepung, bukan sepeda sama tepung. #GaringWoy

Di Passer Baroe dulu gue punya langganan somay dari balita, muka bapaknya gue hafal sampe sekarang.

Terakhir ketemu bapak itu kayaknya setaun lalu. Pas beliau cerita anak sulungnya udah kerja, anaknya yang lain masih kuliah, dan sekolah. Beliau membiayai anak-anaknya ya dari jualan somay ini.

Pas kemarin kesana yang jual mas-mas. Somaynya masih enak, gue bahkan sampe abis dua porsi. Kalo ngga enak ngga mungkin gue nambah, kan? #IyainAja

Pas lagi makan, Mam dengan polosnya nanya, "Mas ini somaynya dari ikan tenggiri kan? Bukan ikan sapu-sapu?"
And I was like, -__________________-"

Trus pas lagi makan Pap ngobrol sama masnya, beliau tinggal di daerah Mangga Dua. Setiap hari naik sepeda dari Mangga Dua ke Passer Baroe buat jual somay.
Pas gue tanya Mangga Dua - Passer Baroe itu sejauh apa,
dengan polosnya dia jawab: "Yaaa setengah jam naik sepeda lah kira-kira non.."

Pap senyum pas liat gue melongo denger jawaban Mas-nya. Iya, Pap emang biasanya paling jago baca pikiran gue. Baiklah, ini yang ada dalam kepala gue:

Beliau goes sepeda setengah jam tiap pagi, jualan panas-panas, pulang lagi dengan kemungkinan somaynya ngga abis dan masih harus keliling jual sisa somaynya.

Gue ke kampus naik angkot padahal deket, ruang kelas ber-AC, dan Alhamdulillah ngga mikirin soal dapet uang darimana. Rasanya kayak tercubit dan dapet booster buat lebih semangat kuliah lagi. 

Semangat semangat!!

2 comments:

Foto Lokasi mengatakan...

Bagi pecinta seni dan kerajinan tangan, lokasi Passer Baroe juga merupakan tujuan yang tidak bisa dilupakan. Berbagai macam peralatan melukis dan peralatan fotografi juga bisa dicari di lokasi ini. Seperti frame & album foto, bingkai lukisan, bingkai foto, tripod kamera, lighting foto dan video, tas kamera, assesoris fotografi sampai dengan kamera manual dan digital yang canggih dijual di Passer Baroe.

Owl | Aulia Fairuz mengatakan...

Terimakasih tambahan infonya.. Semoga berguna bagi pembaca.. :)

 

Template by Best Web Hosting