Minggu, 12 Mei 2013

A boy speaks. A gentleman acts.

Kalimat di atas mungkin benar adanya. Sering merasakan sumpek-panas-nggaknyaman nya transportasi umum di Jakarta bikin gue pingin ketawa tiap kali liat cowok yang sok bela hak perempuan.

Hal pertama yang ingin gue tanyakan mungkin adalah, "Mas, kalo liat ada perempuan berdiri di bis ngasi tempat duduknya nggak?" 

Gue pernah punya temen cowok yang nyebelinnya amit-amit. Udah deh kalo ngomong semenit aja sama dia, mood bisa berubah dan keselnya awet seharian. Sampai suatu hari kita satu bis di Bandung dan dia ngasi kursinya ke ibu-ibu yang lagi berdiri. Satu tindakan dan penilaian gue tentang dia berubah. Sampai hari ini.

Gue juga pernah naik bis di Grogol dan kebetulan nggak dapet kursi. Trus ada mas-mas yang berdiri ke arah gue, (awalnya udah pasang muka jutek sambil pegangin tas soalnya) gue kira dia copet tapi ternyata dia cuma mau kasi kursinya buat gue.

Nggak, mas-masnya nggak sekeren artis FTV, bahkan sama sekali nggak masuk hitungan keren kalo dibandingin sama mas-mas lain yang ada di bis (apasih). Tapi ya itu, gue baru menyadari bahwa nggak semua orang yang tampilannya gentle itu beneran gentle.

Membayangkan cowok-cowok yang cuek pas liat ada ibu-ibu gendong balita nggak kebagian tempat duduk lagi ngerayu pacarnya dengan berlagak sok melindungi pas nyebrang atau bukain pintu tiap kali masuk/keluar ruangan, gue kasian sama ceweknya.

0 comments:

 

Template by Best Web Hosting