Selasa, 19 Maret 2013

Oom Dokter

Sudah beberapa hari ini baca beberapa artikel yang memojokkan profesi dokter.
Iya, dari sekian tenaga medis entah kenapa dokter yang dibahas.
Bukan bidan, suster, atau dukun beranak (oke yang terakhir nggak termasuk).

Sejak kecil Mam mempercayakan perawatan kesehatan anak-anaknya (termasuk gue) sama satu dokter. Namanya dr.Jo dan beliau adalah dokter spesialis anak.

Orangnya ramah, lucu, dan sabar menanggapi gue yang sering sok tau sama gejala yang gue rasain. Misalnya, "Dok, aku beberapa hari ini sering pusing gitu dok. Apa jangan-jangan aku kena radang selaput otak ya dok? Soalnya aku baca di internet gejalanya pusing terus-terusan.."
#PercakapanDiAtasBenar-BenarTerjadi

Sampe umur 19 tahun pun Mam selalu aja memaksa gue pulang ke rumah kalo lagi sakit demi ketemu dr.Jo.
Kata Mam, "dr.Jo yang paham badanmu.. medical record mu semua kan di dia. Udah nggak usah macem-macem, cepet pulang!"

Dan dr.Jo tetap memanggil dirinya sendiri 'Oom Dokter' padahal gue udah jadi mahasiswi dan bukan anak kecil lagi..
:')

Lalu, pas awal kuliah gue kecapekan dan ambruk sampe harus pulang.
dr.Jo dengan baiknya kasi nomor dia, "Kakak ini nomor om dokter, kalo kakak ada apa-apa langsung telp atau sms aja ya.."

Terserah mau ada berita apa soal dokter,
gue sayang dr.Jo titik!
<3

"Nantinya kakak akan obati orang secara psikis kak, makanya selain psikis kakak harus sehat fisiknya juga. Masa psikolog sakit melulu, nggak lucu ah.." -dr.Jo

0 comments:

 

Template by Best Web Hosting