Senin, 18 Februari 2013

Angkot

Gue tipe orang yang nggak pernah nanya ke supir angkot (angkutan kota), "Bang, ongkosnya berapa?"

Mungkin karena udah antipati berat sama supir angkot, jadi yang gue lakukan biasanya adalah menaksir (bukan naksir abangnya!) jarak yang dilalui angkot baru kemudian memutuskan berapa ongkos yang bakal gue kasi. Alhamdulillah sampe sekarang belum pernah diteriakin gara-gara ongkosnya kurang.

Partner gue beda, tiap kali turun angkot dia selalu dengan baiknya keluarin dompet trus nanya ke supirnya, "Berapa bang?"

And my face just like:
:|

Alhasil ongkos yang harus dia bayar selalu berkisar antara 2.5K sampe 3K yang mana (menurut gue) termasuk mahal kalo buat naik angkot.

Trus pas lagi bareng gue, selesai bayar angkot, dia dengan polosnya bilang:
"Naik angkot di Bandung tuh murah ya.."

Again, my face just like:
:|

*double poker face*

0 comments:

 

Template by Best Web Hosting