Rabu, 12 September 2012

Suka duka mahasiswi psikologi

Udah setaun lebih dikit jadi anak psikologi,
rasanya baru kali ini kepikiran buat nulis suka dukanya dikenal sebagai mahasiswi psikologi.

Seperti mahasiswa dari jurusan lain,
embel-embel jurusan seringkali menjadi ajang untuk pembuktian ilmu di masyarakat awam.

Yang masih kuliah kedokteran sering dipaksa mendengarkan keluhan orang yang lagi flu, pusing, atau pilek. Padahal tinggal pergi ke dokter umum >> konsultasi >> beli obat di apotek >> minum obat >> insya Allah sembuh.

Gue sebagai mahasiswi psikologi juga sering mengalami hal yang sama pas lagi libur panjang di rumah. Ajang bertemu tetangga sering menjadi tempat curhat atau konsul dadakan, padahal sumpah loh ngga ada sama sekali mata kuliah mendengarkan curhat yang udah gue pelajari. -_______________-"

Pertanyaan-pertanyaan yang sering ditanyakan kira-kira begini:

"Mbak, kok anak tante sering nangis ya kalo ngga suka sama sesuatu? Bukannya bilang langsung tapi malah nangis ngamuk-ngamuk gitu? Itu kira-kira kenapa ya?"
Tante, mungkin anaknya emang masi bayi jadi belom bisa ngomong.

atau

"Mbak, supaya anak belajarnya rajin gimana ya? Soalnya anak tante males banget belajarnya. Udah dimarahin juga tetep aja males.."
Jangankan anak tante yang masi kecil, saya aja yang udah kuliah masi males belajar.

dan yang paling parah

"Mbak, minggu depan ponakan tante mau psikotes buat dapet kerja. Ada nggak ya caranya biar lulus psikotesnya? Kali aja ada bocorannya dikit gitu,"
Makan kenyang, tidur cukup, bawa pensil HB aja tante. Kalo hasil tesnya sesuai pasti lulus kok.

Tulisan warna oranye di atas tentunya bukan jawaban yang gue kasi, -.-
Biasanya gue cuma senyum senyum aja atau kasi jawaban sederhana yang emang gue tau.
Hahahahaha.
-_________________-"

Gue seneng kok dengerin curhatan orang, serius deh.
Tapi pas gue dengerin temen yang lagi curhat, gue akan berperan sebagai teman yang tentunya ngga bakal memberikan solusi atau tips yang didasarkan pada teori-teori psikologi.

Gue meyakini bahwa hati yang tulus dan bersungguh-sungguh tentunya punya kekuatan untuk menenangkan orang lain,
nggak harus berperan sebagai psikolog untuk membantu kan?

5 comments:

Tori mengatakan...

"Mbak, supaya anak belajarnya rajin gimana ya? Soalnya anak tante males banget belajarnya. Udah dimarahin juga tetep aja males.."
Jangankan anak tante yang masi kecil, saya aja yang udah kuliah masi males belajar.

gak tau kenapa gue pengen ngakak aja bawaannya kalo baca itu hahaha

Anonim mengatakan...

Wah gokil tuh tetangga tetangganya, boleh minta alamat twitternya :)

Owl | Aulia Fairuz mengatakan...

Alamat twitter siapa nih? Alamat twitter tetangga maksudnya?

Bella Febrina mengatakan...

Ka gimana rasanya belajar statistik di psikologi?

Aulia Fairuz Kuntjoro mengatakan...

+Bella Febrina Hi Bella! So sory for replying late. Biasa aja, sih, Bel. Tapi karena saya ngga suka angka, alhasil jadi kurang menyenangkan buat saya.

 

Template by Best Web Hosting