Selasa, 04 September 2012

Kamu bukan pemuja, dia pun bukan Tuhan

Udah menahan diri buat engga nulis soal relationship karena status gue yang single dan pengalaman yang minim soal menjalin hubungan dengan lawan jenis.
Tapi setelah membawa tweetnya El yang bilang kalo ide itu harus disalurkan supaya engga jadi penyakit, akhirnya gue mulai menumpahkan isi kepala yang udah mendem daritadi siang di kampus.
*kalo ragu sama kualitas tulisannya, tanda X di kanan atas boleh di klik

Siang tadi gue membicarakan soal hubungan dengan seorang teman,
namanya Yayas dan dia sudah tidak single..
Padahal awalnya lg ngomongin psikologi abnormal, DSM, dan berbagai macam disorder entah kenapa nyambung ke relationship.

Gue dan Yayas ternyata sepaham soal hubungan,
kita berdua engga suka kalo denger ada hubungan yang timpang sebelah.
Ciri-ciri hubungan timpang sebelah itu terdengarnya dialog begini:

"Iya kemaren gue ngambek sama pacar gue, dia minta maaf sampe seribu kali.. tapi tetep aja ngga gue maafin, biarin aja deh.."

"Iya tuh pacar gue, entar gue putusin baru tau rasa. Dulu aja minta balikannya sampe sujud sujud segala."

Jelas?
Dalam sebuah hubungan apalagi dengan pasangan,
dua pihak seharusnya saling menghargai satu sama lain.
Ngga ada yang jadi penindas, engga ada yang ditindas.
Ngga ada yang jd pemuja, engga ada yang dipuja.

Mari membina hubungan yang sehat dan seimbang, peeps..
:)

0 comments:

 

Template by Best Web Hosting