Selasa, 04 September 2012

Ini bukan promo jasa tv kabel

Gue bukan tipe orang yang suka nonton acara tv lokal,
sejak langganan jasa tv kabel gue jadi lebih sering nonton film yang berbau psikologi atau forensik di channel tv internasional.

Bukan sok mau pamer kalo gue langganan tv kabel atau nunjukin kalo gue sok enggak melankolis karena ogah nonton film yang baunya roman picisan di tv, ini soal keprihatinan.

Klise memang,
tapi sungguh gue prihatin sama acara-acara di tv lokal sekarang ini.
Gue bahkan sempet nanya ke temen gue apakah mereka yang kerjanya bikin film buat dijual dan ditayangkan dengan penonton seluruh Indonesia pernah mikir soal dampak acara tv mereka ke penonton.

Gue sempet lihat beberapa acara tv yang isinya sangat sampah.
Ibu-ibu yang rebutan seorang bapak kaya yang istrinya udah meninggal, remaja perempuan kaya yang kabur trus tinggal serumah sama tukang ondel-ondel dan mereka akhirnya jadian, yang terakhir anak SMA yang rebutan pacar di sekolah.

Sorry to say, tapi emang personal opinion gue mengatakan kalo acara kaya gitu sampah.
Pesan tersiratnya jauh kalah dari film pendek anti korupsi yang ditayangkan sama stasiun TVRI.

Kalo mengubah mental pembuat film yang mustinya ditayangkan di tv susah dan butuh modal banyak,
mari kita langganan jasa tv kabel..
This post is unpaid-post ya..

Semoga penonton kita lebih cerdas.
Amin.

0 comments:

 

Template by Best Web Hosting