Kamis, 12 Juli 2012

Bebek Jegeg Review

Hola peeps, gue baru saja menamatkan The Walking Dead season pertama bareng Uti.
*yaelah kemana aja lu owl..*

Berhubung tadi gue memutuskan untuk makan malem sendiri,
means ngga pake layanan delivery dan berjalan by my own feet..
Gue akan sedikit memberikan review untuk tempat makan bernama 'Bebek Jegeg' di Jatinangor..
Sebenarnya hal yang menuntun gue ke Bebek Jegeg adalah rasa penasaran..
Katanya enak, katanya oke, dan katanya katanya lainnya..
Berbekal perut lapar dan rasa penasaran akhirnya berangkatlah gue.
Percayalah, rasanya sepadan sama harganya
Pas nyampe di tempatnya, gue rada keki soalnya cuma gue yang dateng kesana sendirian.
Serius loh, cuma meja gue yang isinya satu orang.
Meja lainnya banyak diisi pasangan atau rame rame..


Gue pun memesan bebek goreng.
Kenapa bukan bebek bakar?
Karena gue baru pertama kali makan disini.
Enak pake banget
Sedikit tips kalo lo mau makan bebek di tempat baru yang lo belom tau orangnya jago masak atau engga belilah bebek goreng, soalnya bebek bakar itu beresiko beraroma ngga sedap kalo kurang jago ngolahnya..


Yang menarik dari tempat makan ini adalah orang kanan kiri yang mukanya kepedesan, ada yang keringetan, ada yang nangis, yang keringetan sambil nangis juga ada..
Sedikit mengabaikan perut gue yang agak payah makan sambel, gue mencoba sambelnya..
Coba kalo berani~
Setelah berdoa dan memohon supaya maag gue engga kambuh, dengan tangan kosong gue melahap bebek malang dan sambel yang biji cabenya keroyokan itu..
Selamat makaaaaan
Sip, engga pake nyesel ngabisin hampir 20ribu buat seporsi bebek goreng sama nasi disini..
Bebeknya empuk, gurih, sambelnya juara meskipun maag gue kumat juga akhirnya -.-
Gue sampe keringetan, nangis, ingusan pas makan saking pedesnya..
RIP bebek
Sekian dulu review bebek kali ini,
untuk tempat makan yang pasarnya mahasiswa gue rasa bebeknya diolah dengan baik.
Baik disini maksudnya engga ngasal dan engga ngaco..
Selamat makan bebek, peeps..
:)

0 comments:

 

Template by Best Web Hosting