Rabu, 06 Juni 2012

Sampai kapan hati bertahan?

Setahun lebih ini gue memilih untuk sendirian (secara status dalam intimacy relationship).
Yang pernah dekat memang ada tapi cuma sebatas dekat aja.
Gue benci menanamkan harapan, gue paling nggak suka nyakitin orang lain.


Seseorang yang pernah dekat bilang gini ke gue :
"Gue ngga pernah tau ada apa sama hubungan lo yang sebelumnya. 
Gue cuma tau kalo ada yang pernah sakit di dalem diri lo.
Lo jadi engga mau lagi membuka hati, engga mempercayai siapapun untuk masuk dan mengisi hati lo. Gue cuma mau kasi tau satu hal, cuma karena dia pernah nyakitin lo engga berarti semua orang bakal kaya gitu.."


Sampe sekarang gue masi inget,
Dialog ini terjadi saat dia mulai meminta gue untuk 'jalan lebih jauh' tapi gue tolak.
Dia bicara dengan nada marah yang tetap kentara meskipun udah berusaha ditutupi.


Gue nggak bilang apa apa.
Sebenarnya gue nggak tau mau bilang apa.


Mama tau ada orang yang deketin gue
tapi seperti biasa gue engga tau musti bersikap gimana.


Mama akhirnya bilang gini :
"Kalau ada orang yang niatannya baik mau kenal dekat,
ya harus disambut dengan niat baik juga. 
Toh dia juga orangnya baik, 
kenapa sih kamu terus-terusan lari kalo ada yang ngedeketin?"


Kadang hati memiliki caranya sendiri dalam bertahan,
pertanyaannya cuma sampai kapan?

0 comments:

 

Template by Best Web Hosting