Sabtu, 21 April 2012

Diem. Nafas. Senyum.

Sebelum anda melanjutkan lebih jauh,
Diinformasikan terlebih dahulu kalo ini posting sampah..
sekian.



Gue paling benci sendirian..
Iya, sebagai ekstrovert sejati yang suka kongkow sana sini, bawel ga kenal waktu, dan mendapatkan kekuatan dengan berada di tengah kerumunan orang, 
membuat gue butuh keramaian kalo mau seneng-seneng..

Ada hal lain yang gue benci,
saat gue butuh seseorang buat dengerin 
(iya dengerin doang kok, ngga buat beliin makan atau apa) orangnya ngga ada..

Ngerti ngga? Rasanya kaya orang itu ada tiap waktu pas kita lagi seneng,
trus di saat kita bener-bener sangat butuh dia, 
dia ilang, gabisa dihubungin, gatau kemana..

Gue cuma butuh sendirian pas lagi marah,
bisa dibilang itu adalah salah satu cara gue untuk melindungi orang sekitar yang gue sayang,
gue nggak mau jadiin orang lain sebagai sasaran kemarahan,
alasannya simpel, 
gue juga nggak suka dijadiin sasaran kemarahan orang lain yang lagi marah karena hal lain yang nggak ada sangkut pautnya sama gue.

Jadi selama ini kalo gue marah, gue cuma diem, bernafas setenang yang gue bisa, 
dan tersenyum.
Oke, emang rasanya pahit.
Kadang kalo engga bisa nahan paling juga gue nangis,
tapi sampe sekarang gue masi lebih milih sakit sendiri daripada nyakitin orang lain..

Sering kok dibilang bodoh karena pilihan gue yang ini,
sering juga dibentak depan muka dengan kalimat,
"Kalo mau marah, marah aja"
atau 
"Kenapa lo nggak marah? Emosi kan lo?"

Diem.
Nafas.
Senyum.

Yah, selama ini sih masi bisa bikin gue bertahan.
Gue percaya kok marah tidak membuat menyakiti menjadi benar.
Menyakiti orang lain.
Maupun menyakiti diri sendiri.

Tapi lagi lagi,
Hidup adalah soal memilih kan?

0 comments:

 

Template by Best Web Hosting